Berbagilah walau satu rupiah! Bersedekah meski hanya seuntai senyum! Bersedekah, berbagi, dan bahagia ^^

Teganya Dirimu!

Saat masih berseragam SMA saya dapat satu artikel yang cukup menarik. Artikel itu tentang bagaimana kelicikan lelaki dalam menjerat hati wanita. Meskipun sangat setuju dengan isinya, tapi ketika pertama kali membaca saya menganggap artikel itu sangat berlebihan. Makanya saat mengutip untuk buletin, saya merubah sedikit isinya.

Artikel itu pernah saya post di blog ini dengan judul “Indahnya Menipu Wanita”. Bagi yang belum baca silahkan klik di sini.

Beberapa hari lalu saat main-main di Kaskus, saya mendapatkan sebuah postingan yang cukup mengagetkan. Postingan itu bercerita tentang pembelaan kepada kaum hawa yang sering dijadikan “mainan” lelaki. Silakan klik di sini untuk membacanya secara lengkap.

Hal menarik dari artikel itu adalah curahan hati pembaca yang menjadi korban kebiadaban lelaki. Yang lebih menarik lagi, cara yang dipakai untuk menjerat korban hampir sama dengan trik dalam postingan “Indahnya Menipu Wanita”. Ternyata trik itu benar-benar ampuh dan sudah dipraktekkan. Anggapan saya bahwa artikel itu sangat berlebihan ternyata salah sama sekali.

Pada postingan ini saya hanya ingin mengutip curahan hati korban tersebut. Semoga menjadi pelajaran untuk mereka yang tengah dimabuk kasih. Pacaran itu adalah pintu banyak dosa. Belajarlah dari pengalaman orang lain sebelum terjadi padamu. Saya mengutip ini karena sayang pada wanita. Semoga kau tidak menjadi korban selanjutnya. Memang tidak semua pacaran berakhir dengan zina, tapi hampir semua zina berawal dari pacaran.


Berikut curahan hati korban yang saya kutip dengan beberapa perubahan. Kalimat dalam kurung di akhir paragraf adalah tambahan saya untuk memperjelas trik para pria tak bertanggungjawab.
Gw cewe biasa, yang tidak pernah pacaran hingga umur gw 20 tahun. Gw dibesarkan di keluarga biasa n bahagia yg minim pendidikan seks dan memiliki pendidikan agama yang lumayan (bahkan ada adegan ciuman di tv aja gw disuruh masuk). Pendidikan gw bagus, gw kerja di tempat bagus dan mapan. Tp tetep dalam hal seks gw mang tertutup dan cenderung anggap itu menjijikan. (mencari target: target bersih, kokoh, dan usakan polos)
Suatu hari, ada seorang laki2 mendekati gw. gw mengenal dia cuma ga begitu dekat. Stereotype negatif yg gw pernah denger tentang dia (narkoba dll). tp dia begitu gigih mendekati gw, dan akhirnya luluhlah gw hingga dia menjadi pacar pertama gw. Dia bilang dia dah berubah, dia dah bersih, n dia blg kalau dia disakiti oleh cewenya sebelumnya dgn dikhianati. Jujur ga ada cinta awalnya, hanya simpati dan harapan krn dia blg dia dah meninggalkan kehidupan kelamnya. (trik pertama: cari simpati)
Awal pacaran, semua serba indah. Dia memang pintar mengambil hati cewe (dgn jumlah mantan yg lebih dr 20 org). yang jelas dia dah bersih dari narkoba n gw sangat menghargai perjuangannya itu. Gw mencoba berbaik sangka sepenuhnya dan berharap dia akan menjadi laki2 terakhir yg akan menikahi gw. Gw dr awal juga menegaskan kalau tujuan pacaran adalah utk serius menikah, dan gw ga mau melakukan sex before merid. (trik kedua: cinta ga cinta, yang penting pacaran dulu)
Hub kami makin serius, juga dah melibatkan 2 keluarga dan memang kt juga sudah membicarakan pernikahan. Namun krn dia masih mencari pekerjaan yang mapan, kt menunda. Rencana pernikahan pun dah kita sering bicarakan. (trik ketiga: bukti keseriusan palsu, ajak bertemu keluarga)
Nah selama pacaran, gw awalnya paling jauh cuma ciuman.. ga pernah gw mau digrepe2 n dia jg jaga itu...n gw pun makin lama makin sayang ama dia...percaya ama dia...cinta pun juga tumbuh.. gw yg baru pertama kali merasakan, rasanya merasa diawang2. gw ngerasain indahnya jatuh cinta. (trik keempat: sabar, perlahan-lahan, jangan tergesa-gesa)
Nah gelagat buruk dimulai ketika gw ama dia sdg ciuman..tiba2 dia mulai meraba dada gw.. gw panik lah...trus tiba2 dia.. (maaf disensor). kontan gw teriak n kabur....gw pun nangis n minta putus... Hal yang tidak disangka, dia malah marah ke gw.. ktnya dia sdg menunjukkan sayangnya dia, kenapa gw kabur? dibilang gw ga sayang ama dia.. n diapun memainkan emosi gw sampai akhirnya gw yg ujungnya meminta maaf. Nah disini boleh lah kalian memaki gw cewe bego, krn mang gw jujur mengakui gw bego..dikalahkan oleh rasa sayang gw, dia cinta pertama gw yg gw harap jg jd terakhir... (trik kelima: memainkan emosi)
Lama kelamaan gw pacaran ama dia makin ga bener..dia pun jg dah ga mau sekedar ciuman dr kejadian itu... tp gw jg menegaskan berkali2 kalau gw ga mau seks sebelum nikah.. gw minta dia jaga keperawanan gw...sampe akhirnya dia bohongin gw... sampai akhirnya gw pun ga sadar kalo dah ga perawan... (trik keenam: target berhasil diperdaya)
belajar dr pengalaman2 baru gw, gw akhirnya mulai baca2 soal keperawanan di internet. Menyadari itu, gw langsung shock, gw marah2 ke dia, blg tega2nya dia merusak gw.. dan dia malah marah balik bilang gw lebay... gw minta dia ajak gw ke dokter tuk buktiin, dan kalau memang rusak gw blg dia tuk tg jwb tuk nikahin gw...diapun blg ke gw kalo gw masih perawan dan menyanggupi tuk ke dokter.(trik ketujuh: pura-pura bertanggung jawab)
Gw stress shock, gw nangis 3 hari 3 malam ga berhenti, sampai berbulan2 pun gw masih nangis mikirin kejadian itu, gw bahkan mikir mo bunuh diri...kebayang muka ortu yang sangat sayang n jaga gw... kebayang gw lakuin dosa besar,kebayang kalo nanti gw ga ama dia gimana gw ngmg ke calon suami, apa ada yang mau nikahin gw, semua pikiran itu ada di otak gw... (kasihan target: wahai para cowok, pikirkan itu terjadi pada saudara atau anak perempuanmu)


Gw ga juga dibawa ke dokter, gw paksa2 dia, diapun malah ngancam mo putusin gw dgn kata2 "dah, putus aja, dah ga perawan ini lo, sapa yang mau ama lo nanti.." Asli gan, gw shock digituin, gw beneran dah ngerasa rendah banget...gw kembali down n menangis lagi...cuma bisa sendiri, ga berani cerita ke siapa2, bahkan ke temen terdekat sekalipun... karena gw bergaul jg ama temen2 yg baik2 yg mungkin ga kebayang kalo gw pernah ngalamin ini... (trik kedelapan: ancam putus, ini kalau masih mau dimanfaatkan)
Gw dah kehilangan arah, akhirnya karena takut diputusin saat udah ga perawan, gw bertahan...n keluarlah semua tabiat buruk cowo itu... dari doyan selingkuh dgn berbagai cewe, minum, dll.. Gw mengalami fase terburuk dalam hidup gw... gw digantung ga jelas, diperlakuin seenaknya, disuruh dtg kalau butuh, ga butuh dicuekin, dimanfaatin, n mental gw beneran dimanipulasi...selalu ancaman itu yg digunakan...dia putusin gw kalo gw bikin dia kesel...Gw harus nelen jd cewe bayangan dia, dimana dia selingkuh ama cewe2 lain dibelakang gw, bahkan sampe cewe itu hamil...trus gw ditinggallin krn dia fokus ngurusin cewe itu, trus mrk aborsi (ini gw tau belakangan). (trik kesembilan: kalau manisnya sudah habis, cari target baru)
Belakangan gw tau kalo dia ceritain semua ke temen2nya dah berhasil jebol gw, cewe yg dianggap baik2, trus dia jg ternyata punya metode tahapan gimana bisa menndapatkan target. gw ky semacam tantangan aja tuk dia krn gw dikenal sbg cewe baik2...(setahun lebih dia mendekati gw baru gw luluh)..diapun dgn bangganya cerita dah pernah ngambil virgin bbrp cewe termasuk gw...sungguh penjahat kelamin sejati... (begitulah pk, tak penting berapa lama harus berpura-pura, selalu sabar dan nunggu momen yang tepat)
Gw beneran dah ky cewe terbuang, cowo2 mendekatin gw pun, gw ga ada minat jadinya.. trauma...blom gw mikir apa cowo2 ini bisa menerima keadaan gw? gw pun tuk menerima keadaan gw pun sangat2 sulit...Gw mikir apa gw sendiri aja seumur hidup...gw angkat anak dan menyayangi anak itu... gw ga tau cara gimana tuk lanjutin hidup gw... gw mikir lg apa gw bunuh diri aja...tp itu dosa besar, n banyak yang sayang ama gw... yang pasti itu semua gw pikirin sendiri krn gw ga bisa cerita ke org2 tersayang gw... mereka pasti sedih... ... (kasihan target: wahai para cowok, pikirkan itu terjadi pada saudara atau anakperempuanmu kelak)
Gw cm bisa menyimpan dendam ke cowo gw, juga ke cewe yang dah merebut cowo gw trus sampe hamil pula...gw mengutuk dia kena karma....n semua keluarganya yang dah membantu dia...gw jg cm bisa menangis n menangis...menyesali begonya gw...n juga hati yang hancur karena cinta yang dikhianati... (gak tau mau komen apa)
Bertahun2 waktu yang gw butuhkan tuk bisa sembuh dari itu semua.. menerima fakta yang terjadi, menerima keadaan gw seutuhnya (walau ini masih sulit), mencoba ikhlas, untung gw ga sampe gila...mencoba berpikir dgn logika... mengingat2 perlakuannya sehingga gw keabisan alasan utk bisa terus mencintainya... apa karena virgin gw hilang ama dia gw harus tetep ama dia...apa gw mau menderita seumur hidup kalo bersama dia...tar nikah dia selingkuh sana sini gimana..sampe akhirnya gw bs untuk tegas untuk sepenuhnya menghilangkan dia dari hidup gw... (langkah yang tepat, putusin aja)

jangan kira dibiarin hidup gw tenang gan, tidak sama sekali... dia terus mencoba datang, minta maaf, bahkan mencoba memanipulasi gw, ngajak gw macem2, bahkan sampe saat terakhir masih mencoba meminta gw tuk jadi istrinya...tp gw dah putuskan berkata tidak ma dia..karena gw menolak untuk hidup menderita di masa depan...gw sadar dia ga akan berubah...kalau dia ga berubah itu artinya penderitaan dgn menjadi istrinya...(sekarang dia menikah dengan cewe yg pernah dihamilinya itu...) (selesai)

Terakhir untuk mereka kaum hawa yang lagi atau berniat pacaran. Berikut indikator kuat jika tips bejat itu telah berhasil meracunimu.


“Ahh, tidak semua cowok seperti itu, cowokku ga gitu and ga mungkin begitu!”


Jika target sudah berkata seperti itu maka itu tanda bahwa sebentar lagi sang cowok bisa mencicipi tubuhnya. Karena kata bang napi, kejahatan terjadi bukan saja karena niat pelakunya, tapi karena adanya kesempatan. Waspadalah!

Memang tak semua pacaran berakhir dengan zina, namun hampir semua zina berawal dari pacaran. Kalau tak sampai zina besar, tentulah zina hati sudah pasti ada. Karena semua anggota tubuh ada zinanya, maka kemaluanlah yang akan menyangkal atau membenarkannya.

“Telah ditetapkan bagi Anak Adam bahwa ia dapat melakukan zina, itu bukanlah suatu hal yang mustahil: Kedua mata zinanya adalah melihat. Kedua telinga zinanya adalah mendengar. Zina lisan adalah ucapan. Zina tangan adalah menyentuh. Zina kaki adalah langkah. Zina hati berkeinginan dan berangan – angan, lalu kemaluanlah yang bisa membenarkan atau mendustakannya.” (HR. Muslim)



Share This Article


13 comments:

  1. zina.. waspadalah...
    tapi yang punya iman isnya Allah gak bisa ketipu ya.. aamiin.

    jaman skrang lebih-lebih di PHPin katanya anak gaul bgtu.. rr..

    ReplyDelete
  2. Menjadi Pelajaran berharga buat kita perempuan untuk lebih berhati-hati...

    semoga Allah menjaga kita semua dari dosa godaan setan......aamiin...

    ReplyDelete
  3. Akh, masa lalu saya tidaklah indah. Saya paham bagaimana trik meluluhlantahkan pertahanan perempuan. Karena itulah saya kerap berbagi tips ini ke para perempuan agar mereka lebih hati-hati dan waspada.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih sudah sharing Kang.. Masa lalu bukanlah masalah, yang penting adalah masa kini, bukan begitu Kang? :)

      Delete
  4. Astaghfghfirullah...mataku begitu panas membaca artikel ini de'...
    Alhamdulillah kmrn peserta workshop berhasil aq hypnotis untuk bagaimana pertahankan keperawanan mereka....mereka bahkan jd jijik sm cowo stlh membaca artikel ini"indahya menipu wanita"

    Setelah membaca ini aku semakin bertekad untuk menolong adik2 muslimah agar terlepas Dari cowo2 srigala berwajah kucing anggora

    #nangis banget baca kisah di atas...betapa bejat laki2 seperti itu...

    So Yukz para muslimah ayo belajar Hypnotis agar bs terhindar dari kejahatan Hypnotis laki2 bermoral bejat

    ReplyDelete
    Replies
    1. semoga Allah memperbaiki kondisi umat ini, khususnya muslimah..

      Delete
    2. Aamiin yaa Robb...
      Bantu hambaMu ini untuk menginspirasi para muslimah dengan ilmu yg msh sedikit yaa Robb...hamba mampu karena Engkau yang memampukan...

      Delete
  5. Begitulah.. jika kurang kasih syg, sering merasa ingin mencuba walhal sudah tahu benda tuk tak baik.. Nafsu!! sgt2 berat tuk di perangi :'(

    ReplyDelete
  6. astagfirulloh hal'adzim.benar-benar artikel yang luar biasa bisa di jadikan pengingat,semoga di jauhkan dari hal-hal yang bisa merusak iman

    ReplyDelete